Google+ Followers

Khamis, 28 September 2017

Perjalanan Dan Pengalaman Menghantar Anak ke UPSI

Akhirnya, berjaya juga aku mengemaskini ENTRY BASI ni dalam blog. Banyak sungguh masalah yang menghalang perjalanan kehidupan aku sebagai penulis online. Sekali masalah mendatang,kehadirannya bertalu-talu. Bermula dengan wifi rosak,disusuli dengan komputer yang meragam dan akhirnya telefon pun turut bermasalah hingga tak boleh diperbaiki lagi. Mahu atau tak,terpaksalah menanti dan terus menanti untuk membeli telefon baru. Namun, hari ini nasib menyebelahiku, dapatlah aku kongsi pengalamanku di sini. Jom baca, buat tatapan pembaca setia blogku yang sudi membacanya...

Kali ke-2 aku ke UPSI, tapi kali ini kami tidak berdua. Alhamdulillah..syukur ke hadrat Ilahi kerana mengurniakan anugerah ini. Pemberian yang tak terhingga buat kami suami isteri. Demi masa depan anak kandung tunggal kami.

Malam raya Aidilfitri kami terima berita gembira ini. Anak kami diterima untuk ditemuduga dan akhirnya selepas menghadiri temuduga, keluarlah keputusan dia diterima sebagai salah seorang pelajar di UPSI. Sejujurnya aku dan suami tidak pernah menaruh harapan setinggi langit. Kami hanya mampu berserah kerana kami percaya 100% Allah yang menentukan segalanya.
*************
3 september 2017 kami bertolak dari rumah di Yan, Kedah pada pukul 12.00 tengahari. Hari raya ke-3 Aidiladha dan ramai rakyat Malaysia berpusu-pusu untuk pulang ke Kuala Lumpur untuk meneruskan tugas harian dan sebagainya. Kebetulan cuti bersambung-sambung bermula dengan cuti sekolah, cuti Hari Kemerdekaan Malaysia, cuti hari raya dan cuti kemenangan sukan sea yang terlebih sasaran target. Memang mencabar jugalah perjalanan kami kali ini. Kami bertolak dengan dua buah kereta ke Rawang Selangor. Kereta yang dinaiki oleh aku, suami dan anak dara tunggal kami bertolak terlebih dahulu. Sebuah lagi kereta anak saudara suamiku yang bekerja di Rawang dan tinggal di Rawang tertinggal di belakang. Kami akan menumpang di rumah mereka semalam sebelum bertolak esok paginya ke UPSI.

Kami tiga beranak menumpang kereta anak saudara suamiku iaitu anak kepada abang suamiku yang no-2..mereka suami isteri yang menawarkan bantuan untuk menghantar kami. Kebetulan, anak lelaki kami menaiki kereta satu lagi, iaitu kereta anak saudara suamiku yang tinggal di Rawang. Apa nak buat, kereta yang dinaiki kami sudah penuh dengan barang-barang anak perempuan kami. Banyak sungguh barang-barang yang perlu dibawa termasuk baju-baju untuk dipakai ke kuliah nanti.

Awal perjalanan nampak biasa saja, namun selepas kami melepasi Sungai Dua seberang Jaya mungkin, jalan sudah mula sesak. Jammed serata jalan dan sesekali saja kereta dapat meluncur dengan laju. Dan akhirnya..jalan semakin sesak dan sesak bila kami sudah memasuki negeri Perak. Semua R&R penuh dan kami tidak dapat berhenti di mana-mana R&R untuk makan, solat dan sebagainya. Terpaksalah kami meneruskan perjalanan dengan perut lapar dan solat yang terabai.

Perjalanan kami semakin mencabar. GPS yang digunakan menunjukkan jalan jammed sepanjang jalan dan ada juga kemalangan. Kami terserempak juga dengan kemalangan motor dan melihat dengan mata sendiri seorang mangsa terbaring di tepi jalan. Sepanjang perjalanan ke Rawang juga kami bertembung dengan beberapa buah kereta ambulan di kiri dan kanan jalan.

Pertama kali kami berhenti rehat selepas penat tersadai di jalan raya dan selepas teruk aku menahan sakit dada dan belakang kerana angin gastrik yang menyerang ditambah pulak dengan alergik pada penghawa dingin kereta. Tempatnya aku tak ingat di mana kami berhenti tapi tempat rehat kecil yang tak ada surau pun. Kami ambil kesempatan untuk makan bekal yang kami bawa. Kebetulan kami bawa nasi putih, gulai daging dan masak merah ayam. Makan sekadar mengalas perut yang dah masuk tahap kebulur tu..hihi...

R&R seterusnya kami berpeluang berhenti ialah di R&R Tapah kalau tak silap aku. Kali ini kami turun dan berpecah. Aku dan anak daraku menuju ke tandas perempuan dan suamiku menuju ke tandas lelaki sudah pastinya. Anak saudara suamiku dan suaminya, aku tak tahu pula ke mana pula destinasi mereka. Selepas melepaskan hajat yang terperam beberapa jam, aku dan anak daraku membeli belah pula, hihi..sekadar membeli makanan untuk kami makan berdua. Suamiku pula entah hilang ke mana.

Kami beli buah-buahan campur dua bekas dan air oren untuk aku dan yogurt untuk anak daraku. Sendiri mau tau, semuanya anak daraku yang beli dan dia bayar dengan duit sendiri. Almaklumlah, orang yang nak pergi belajar ni murah rezeki. Saudara mara pakat-pakat menghulur. Alhamdulillah, semuanya pemberian Allah. Bukan sikit wang yang dihulur, semuanya not biru dan juga bukan sekeping. Ada yang bagi empat keping dan dua keping dan yang lain tu ada yang sekeping, kalau dicampur semuanya beratus jugalah dia dapat.

Aku bukan nak ambil kesempatan pun, cuma aku kekurangan pitis(duit) saja sebab elaun aku pun dah nyaris habis digunakan untuk dia juga dan sebagainya. Bercerita pasal buah-buahan campur  yang kami beli, anak aku tak makan pun sebab yang ada dalam dua bekas tu adalah, dua biji buah anggur, sepotong epal hijau, sepotong epal merah, sebiji strawbery, sepotong buah  kiwi, sepotong oren sunkist. Semuanya aku yang habiskan. Anak dara aku? Huh! Dia kalau bab buah dan sayur cukup pemilih. Tak kena gaya memang dia tak makan. Kalau bab makanan ni memang aku risau juga dengan kerenah anak-anak aku ni. Makanan kesukaan mereka yang banyak kalori seperti makanan ringan dan bergas saja. Puas dilarang, tapi sedikit pun mereka tak hairan. Entahlah! Bilalah nak matang tu? Bila agaknya mereka nak matang dan makan makanan yang tinggi serat?? Mudah-mudahan Allah akan buka fikiran mereka untuk menerima setiap teguran aku agar mereka jangan makan makanan ringan lagi. Aku? Tak suka sangat makan makanan ringan sebab makanan paling aku suka adalah buah dan sayur! Tapi..tak ada seorang pun anak-anak aku yang ikut selera aku. Biasalah tu, iman tak dapat diwarisi dari seorang ayah yang bertaqwa..inikan pula selera makan. Opppss...dah lari tajuk panjang berjela nampaknya!

******************
Perjalanan kami diteruskan lagi dan jammed masih panjang, hinggalah sampai satu tempat tinggi tu kami dapat melihat kereta di hadapan seolah-olah lampu liplap berwarna merah dan kuning yang sangat cantik sepanjang jalan. Kiri kanan jalan dipenuhi kereta-kereta yang tak bergerak atau hanya bergerak perlahan saja, namun permandangannya sungguh mengujakan aku yang jarang keluar rumah.

Pukul 12.15 tengah malam, barulah kereta kami dapat parking di depan bangunan di salah sebuah perumahan di Rawang. Nak kata flat bukan flat, mungkin adik beradik kondo juga kot, tapi taklah mewah sangat. Namun, rasanya hajat aku sudah tercapai nak masuk ke rumah tinggi yang ada balkoni. Yeahaa...Allah makbulkan juga cita-cita dan keinginan aku dalam diam tapi..aduh, tak snap gambar la pulak..walaupun ada keinginan nak  snap gambar sendiri atas balkoni. Diam tak diam, banyak juga keinginan dan impian aku yang sudah tercapai setakat ini. Terima kasih Ya Allah. Hanya Engkau yang tahu betapa terharunya aku. Insan lemah lagi hina yang sering lalai ini tetap juga mendapat perhatian dariMu.

*************
4hb september 2017..kami bertolak di awal pagi ke UPSI walaupun anak dara kami perlu berdaftar pada sesi ke-dua iaitu pada pukul 10.30 pagi. Mana tahu jalan jammed lagi. Memang kami sampai awal dari masa yang ditetapkan. Perjalanan memang lancar untuk sampai ke UPSI tanpa tersekat dalam kesesakan jalan raya. Cuma..jalan sesak bila dah memasuki perkarangan UPSI. Almaklumlah, ramai mahasiswa dan mahasiswi baru yang hendak mendaftarkan nama mereka hari ini. Rasanya seluruh Malaysia sudah berkumpul di UPSI hari ini termasuk Sabah dan Sarawak.

Hari ini aku tak seramah kali pertama aku datang ke sini. Aku lebih banyak memerhati suasana sekeliling dari bercakap. Aku tak sempat berbual dengan sesiapa pun. Teruja juga melihat gelagat-gelagat semua orang yang sibuk dengan urusan masing-masing. Tak tahu apa perasaan yang harus aku gambarkan. Mungkin juga gembira bercampur sedih atau selebihnya rasa bangga kerana dapat juga melihat satu-satunya anak dara tunggal kami dapat belajar di sini bersama yang lain. Rezekinya sudah tertulis di sini. Sebagai ibu, hanya doa yang mampu aku sisipkan agar dia takkan sia-siakan peluang ini. Semoga dia berjaya mendapat masa depan yang cemerlang, gemilang dan terbilang selepas ini. Hahaha..aku tak ingin menaruh harapan setinggi langgit. Aku cuma berharap, masa depan anak-anak aku cerah dan mereka menjadi anak-anak yang soleh dan solehah. Menjadi hamba Allah yang beriman dan bertaqwa. Selebihnya aku berserah pada Allah agar anak-anak aku terpelihara akidahnya, terjaga akhlaknya dan semoga Allah pelihara kedua-dua anakku dari melakukan maksiat.

*********************
Kunci dah ada dalam tangan anakku selepas selesai semua urusan pendaftaran. Sampailah masanya untuk kami mengangkut semua barang-barangnya ke bilik pula. Aku join juga untuk naik ke biliknya ditingkat dua. Kami empat beranak mengangkut barang-barangnya yang banyak itu, tapi bila nak menaiki tangga, terpaksalah aku mengangkat bendera putih menyerah kalah. Serius, aku memang terpaksa mengaku kalah bila masuk bab tangga, namun begitu aku tetap tak mahu melepaskan peluang keemasan ini. Aku naik juga hingga sampai ke bilik dalam keadaan termengah-mengah. Bila sampai ke bilik, barulah dia perasan masih ada barang-barangnya yang tertinggal di dalam kereta. Bila anak daraku turun ke bawah, dia meninggalkan kunci pada aku dan sempatlah aku melepaskan lelah di dalam biliknya.

Anak aku sangat bernasib baik kerana dapat tinggal sebilik dengan rakan satu sekolah dan sekelas dengannya ketika mereka dalam tingkatan enam. Sesungguhnya Allah permudahkan segalanya. Terima kasih Ya Allah yang tak terhingga. Bilik mereka hanya ada dua orang penghuni dan biliknya agak luas juga dengan katil dan meja belajar. Memang aku sangat berpuas hati melihat keadaan biliknya itu cuma, ada sedikit bimbang juga yang terpalit dalam hati sebab anak aku ni cuai sikit orangnya. Sebagai ibu, perasaan bimbang tu memang tetap ada, walaupun ada sejuta jaminan Allah tetap ada bersamanya, di mana saja dia berada. Untuk meredakan perasaan bimbangku, macam biasa aku hanya mampu berdoa, agar Allah pelihara anak-anakku, Allah jaga mereka dan permudahkan segala urusan mereka. Semoga Allah beri mereka ketabahan dalam masa-masa sukar mereka dan semoga Allah kentalkan jiwa mereka untuk menghadapi semua dugaan dan halangan. Aamiin...

Pukul 2.20 petang, semua urusan selesai dan anakku selamat ditinggalkan di UPSI. Sedih? Langsung tak ada dan aku macam biasa saja. Bagi aku, untuk apa bersedih meninggalkan anak untuk menuntut ilmu. Zaman siber hari ini, boleh saja bertanya khabar dan berchit chat bila ada masa terluang walaupun terpisah beribu kilometer jaraknya. Harapan aku cuma satu, agar dia takkan mensia-siakan peluang ini dan belajar dengan tekun hingga berjaya mencapai apa yang diimpikannya. Aku pernah kata padanya ..masa depan dia terletak pada dirinya sendiri, mak dan ayah tak dapat bantu sedikit pun. Kami hanya mampu berdoa dan bagi dia nasihat dan wang ringgit. Kejayaan dia, bukan kami yang tentukan..selain Allah, dia yang perlu berusaha untuk berjaya. Mak dan ayah tak ada duit yang banyak untuk biayai dia, dan perlu buat pinjaman dan mohon zakat. kalau dah dapat pinjaman dan zakat..HARGAILAH! Jangan disia-siakan! Kalau tak dapat. Terpaksalah redho, namun rezeki tetap ada, kerana Allah yang menentukannya.

**************
Selepas keluar dari perkarangan UPSI kami menuju pula ke Teluk Intan. Hajatnya nak ke rumah abangku di Kampung Sungai Kerang, Teluk Intan, Perak. Kami gunakan perkhimatan GPS tapi hampeh, rupanya Kampung Sungai Kerang, Teluk Intan Perak tak ada dalam peta! Kami memang sesat dan terpaksa berpatah balik dan tersangkut dalam jammed. Jarak dari Tanjung Malim ke Kampung Sungai Kerang sepatutnya hanya sejam lebih tapi memandangkan kami tak tahu jalan, jarak perjalanan kami dah mencecah 4 jam lebih di jalanan. Akhirnya terpaksa juga meminta bantuan abangku untuk menunggu kami di Petronas Kampung Gajah.

Kami selamat sampai ke rumah abangku pada pukul 5 lebih, itu pun selepas membuntuti abangku yang datang menunggu kami di Petronas Kampung Gajah dengan motor. Memang mencabar jugalah mencari rumahnya ini. Nak mengharapkan aku tunjukkan jalan, seribu kali datang pun, belum tentu aku mampu tunjukkan jalan. Untuk pengetahuan semua, sekolah pertama aku dulu adalah Sekolah Kebangsaan Sungai Jejawi, Teluk Intan, Perak. Kami sekeluarga menetap di sini dulu, sehinggalah ibu aku menghembuskan nafasnya yang terakhir.

Bila diberitahu bahawa Kampung Sungai Kerang ni tak ada dalam peta dan GPS menghantar kami ke Kampung Sungai Kerang di Terung..aku pun cakap pada mereka ‘’ Kalau tak, jenuh makan terunglah kita, buat gulai dengan talang kering...hahaha’’ okey, lawak tak berapa cerdik. Aku faham tu! Tapi..aku nak bagitau, aku memang terasa hati bila tau Kampung Sungai Kerang tak ada dalam peta..kikihh..ingatkan Segitiga Bermuda saja yang hilang dari peta? Kenapalah satelit pun boleh terlepas pandang? Siap taip alamat penuh lagi..pun tak jumpa! Ish..ishh..ishh...

******************
Usai semua mandi, solat, makan dan melepaskan semua hajat, kami bertolak pulang ke Yan semula selepas Maghrib. Rezeki aku selepas bersalam dengan abangku berisi sampul dengan not biru sekeping. Hihi..Alhamdulillah..Aamiin...dan kami balik dalam keadaan jalan yang lancar tanpa sebarang jammed. Tak perlu singgah makan pun sebab kami dah makan di rumah abangku sebelum bertolak. Walaupun ada nasi dan masakan orang jawa, tapi aku hanya memilih untuk makan laksa dan kek span saja. Kak ipar aku bekalkan kami kek span dan air sirap. Cukuplah untuk mengalas perut yang masih kenyang dalam perjalanan dan aku memang tak boleh mengelak dari alergik penghawa dingin kereta walaupun kami bertolak di waktu malam. Alhamdulillah..alergik dan alahan aku tak seteruk waktu kami datang. Pukul 12.00 tengah malam lebih, kami selamat sampai di rumah. Alhamdulillah..kerana Allah permudahkan segalanya. Bajet kali ini, aku tak pasti berapa sebab aku tak menghulur pun. Aku cuma berdoa agar perjalanan kami selamat pergi dan balik saja. Soal bajet tak termasuk dalam agenda kami. Yang penting, ada orang yang sudi hantar. Itu sudah lebih dari memadai. Terima kasih daun kari. Lepas ni, boleh hantar lagi..hihi..

Nota cinta buat pembaca setia blogku : Terima kasih untuk semua yang sudi singgah di sini. Sesungguhnya hidup kita ini hanyalah sementara. Kita hanya merancang dan Allah adalah perancang utama. Kita takkan pernah tahu masa depan kita. Kita cuma boleh berharap, agar Allah sentiasa permudahkan segalanya. Bila ada rintangan dan dugaan, kita juga harus berharap Allah akan tetap kentalkan jiwa kita dan kuatkan hati kita untuk menempuhi segalanya. Doa dan niat itu yang perlu ikhlas, kerana Allah tahu segalanya, apa yang tersurat dan tersirat dalam hati kita.


 Khas untukmu Anakku..Nur Atikah..hargailah peluang yang ada, jangan disia-siakan kerana peluang keemasan ini takkan datang selalu. Ibumu ini juga pernah berangan untuk ke menara gading suatu ketika dulu, namun diusia 20-an sepertimu jodoh sudah datang bertamu. Redho sajalah pada ketentuan takdir ini, apatah lagi..ibumu tidaklah sebijak anaknya dalam pelajaran dan sumber kewangan juga tak mengizinkan. Belajarlah seikhlas hati kerana Allah!

Doaku sentiasa mengiringi walau di mana saja kau berada dan Allah sentiasa ada bersamamu.




Khamis, 6 Julai 2017

Pengalaman terindah, namun ada sadisnya..jom baca kalau sudi.

Catatan perjalanan Yan-Tanjung Malim pergi dan balik dan perbelanjaan sepanjang perjalanan.

Malam..naik bas pukul 11 malam. Berehat dua kali tapi tak pasti di mana. Hati memang risau takut sampai di Tanjung Malim pukul dua pagi namun Allah Maha Penyayang. Waktu berhenti rehat dan makan-makan memang sangat lama. Mungkin boleh tidur seround untuk drebar bas. Kali kedua berhenti rehat aku pasti di R&R Behrang..itu yang aku nampak dalam sebuah gerai menjual makanan..dan selepas bas berjalan memang nampak papan tanda kawasan Behrang Tanjung Malim.

Kami diturunkan di Pertonas Pekan Tanjung Malim berdepan dengan BSN dan Hotel LP...

Aku call hotel Hajah Rohayah yang kami dah booked minta no telefon teksi sewa. Mulanya dia bagi no telefon station teksi. Puas aku dail, tak ada orang angkat. Aku masih amalkan sikap malu biar bertempat. Aku tanya pekerja Petronas, station teksi buka pukul berapa. Katanya pukul 7.00pagi. Kami sampai pukul 5.00..mahu tak mahu terpaksa off hp yang baterinya dah berkurang tu. Namun bila azan subuh berkumandang aku on hp lagi..mana tau sempat bersolat dalam bilik hotel, namun tetap tak diangkat. Pukul 6 lebih menghampiri pukul 7 pagi barulah aku terima mesej dari pekerja hotel sekali lagi. Dia beri no tel peribadi pemandu teksi.

Aku tak tunggu lama, terus buat panggilan dan Alhamdulillah...selepas beberapa minit dia sampai dan bawa kami ke hotel. Katanya" Nasib baik kakak telefon awal, saya baru hantar bini pergi kerja, baru balik rumah nak masuk tidur." Lebih kurang macam tu la. Mungkin dia dah bekerja sepanjang malam ataupun nak sambung tidur selepas hantar isteri pergi kerja. Katanya lagi dalam perbualan kami, dia orang baling dan aku sempat bertanya untuk menyewa teksi dia lagi supaya menghantar kami ke UPSI esok pagi.

Sampai di hotel pukul 7 lebih. Kiranya kami bertapa depan tandas petronas lebih kurang 2 jam tanpa pedulikan orang lain. Hahaha..malu biar bertempat. Kami bukannya merompak, bukannya buat maksiat pun...buat apa nak malu, kan?

First masuk hotel berehat seketika sebelum mula makan. Okey...sebab hotel ada tangga dan aku pula tak berdaya untuk naik turun berulangkali, aku nekad bawa bekal mencukupi untuk satu hari satu malam berkurung dalam hotel. Bekal kami simple saja..namun cukup untuk mengenyangkan perut..hihi

Kami hanya bawa nasi impit, nasi putih sebekas, cukup untuk makan pagi dan tengahari berdua. Serunding ayam, bilis goreng, telur goreng, ayam goreng. Tak ada kuah sebab takut tumpah dalam bas. Selain tu 3 botol air mineral, sebalang kecil biskut raya..hihi dan dua bungkus kerepek pedas.

Satu bekas air yang diisi dalam pelas air sudah terbalik dalam tempat isi beg dalam bas. Entah beg sapa jadi mangsa. Bukan salah kami, sapa suruh tolak sampai terbalik masa masukkan beg. Nasib baik tak ada lauk berkuah sebab semuanya kami tinggal di tempat isi beg di bawah. Kami cuma bawa beg kecil saja naik bas, terutama yang berisi barangan penting.

Okey...CUKUP di situ. Perjalanan bermula semula lepas kami chek out sekitar jam 6.45 pagi dan keluar menunggu teksi yang sudah disewa di bus stop depan hotel. Bila sampai di UPSI kami orang pertama yang sampai. Selepas beberapa minit, barulah dipenuhi dengan orang lain. Seronok dapat jumpa ibu-ibu pelajar lain. Walaupun setelah anak daraku masuk ke bilik yang dikhaskan, aku tak kesunyian pun. Mulut tak henti berceloteh dan terhibur dengan celoteh ibu-ibu pelajar lain yang ramah-ramah. Di mana saja kita pergi, janganlah bersikap sombong tak bertempat, pasti Allah tolong memudahkan segala urusan.

Alhamdulillah...pengalaman ini sangat berharga dan Allah permudahkan segalanya. Aku cuma makan ubat tahan sakit waktu malam dan ubat urat waktu pagi. Lutut tetap sakit tapi tak teruk sangat. Pengalaman sadis tu aku tak nak kongsi sebab aku lebih banyak rasa happy berbanding sadis. Yang sadis tu sebab keadaan aku yang k.o saja. Hihi..kena naik tangga, itu yang sadisnyaπŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Selesai di UPSI kami call lagi teksi yang sama dan pergi ke Station KTM Tanjung Malim. Kami ambil tiket dari Tanjung Malim - Sungai Petani. Jarak masa KTM bergerak pukul 11 pagi, dan sampai pukul 1.45 lebih kurang. Sampai Sungai Petani lutut aku terdera lagi. Ahhh..jangan tanya sebab apa...kerana lutut aku hanya takut nak memijak tangga. Sapa pernah pi station KTM tau la betapa tingginya tangga jejantas tu..tapi sebenarnya ada saja lift di station KTM Sungai Petani ni..cuma masa naik tu saja nak cabar diri...masa turun baru meluru ke arah pintu lift. Hahaha...ceq dah tak berdaya nak turun tanggaπŸ˜‚πŸ˜‚..

Dan..selepas tiba di SP..ambil teksi ke station bas lama..dah ada bas ke Yan sedang menunggu. Yeahaa...akhirnya kami dah sampai Yan semula...

Bajet yang digunakan..
Tambang bas Guar- Tanjung Malim rm100 dua orang.
Tambang teksi Tanjung Malim -ke hotel di Behrang -rm20
Tambang dari hotel- UPSI Rm30
Dari UPSI- Ke KTM Rm30
Tambang KTM dua orang RM100
Sewa hotel sehari semalam rm70..hotel bajet saja yang mampu punπŸ˜ƒπŸ˜‰...
Tambang teksi dari station KTM SP- station bas SP rm10..
Tambang bas Mara Liner dari SP-Yan rm10.20 untuk dua orang.

Itu saja perbelanjaan kami sepanjang perjalanan. Tak beli langsung makanan luar kecuali my doter beli snek untuk makan dalam keretapi. Tu tak termasuk bajet aku sebab dia guna duit sendiri..haha..

Oh ya..masa sampai di Sungai Yan sebab sehari suntuk tak makan nasi, beli jugalah ayam goreng rm20 dan nasi paprik tiga bungkus rm 15.00 dan segelas milo ais untuk aku sementara menunggu nasi paprik siap rm1.80.. jadi jumlah semuanya..hampa kiralah sendiri kalau nak tau...aku malas tahap kritikal bab nak mengira niπŸŽΌπŸŽΆπŸŽ΅πŸŽ€πŸ’£πŸ’£πŸ”«πŸ’°πŸ’²πŸ’°πŸ’ΆπŸ’΄πŸ’΅πŸ”«

P/s : Masa naik KTM teringin juga nak pi kantin dan beli makanan tapi ada adik yang selalu naik KTM berulang alik cakap air secawan rm5.00..CANCEL la. Save bajet...hahaha....

Jumaat, 5 Ogos 2016

Aku Berserah Aku Pasrah



Kehidupan ini banyak situasi yang tak diduga akan mendatangi kita, tanpa sedar dan tanpa dipinta. Hadirnya bagaikan angin lalu dan datangnya sekelip mata.

Kadang-kadang kita mampu menghadapinya, adakalanya..kita rasa tak sanggup untuk meneruskan perjalanan yang penuh onak dan diri. Kita kalah dengan pertarungan untuk hidup. Kita lelah dalam merentasi perjalanan, namun kita tiada pilihan selagi nyawa dikandung badan.

Apa yang pasti, kita taklah sekuat yang kita sangka. Kita lemah dan sering kalah, buktinya kita selalu mengeluh bila diuji. Kita juga terlupa bahawa setiap ujian yang datang dalam kehidupan kita adalah dengan izinNYA yang sedang menyedarkan kita tentang kelalaian yang telah kita lakukan. Kita tak pernah sempurna dan kita sering terlupa, semua yang kita ada hanyalah pinjaman semata-mata. Kita gagal untuk mentafsir maksud di sebalik ujian dan kita selalu menyangka kita saja yang diuji, tanpa kita ambil peduli hal orang lain. Kita tak pernah ambil tahu, bahawa orang lain lagi teruk diuji berbanding kita.

Dan, di sini aku nak mengambil kesempatan untuk memperkenalkan sebuah karya terbaruku yang bakal ditulis nanti. Sebuah novel yang berceritakan tentang kehidupan. Tunggukan ya kehadirannya nanti dalam blog novel aku.

Terima kasih kepada semua pembaca yang sudi singgah di sini dan membaca entry ini. You all the best!


Rabu, 16 Disember 2015

Bertabah Menghadapi cobaan

Bulan ini adalah bulan kesabaran bagiku. Hujung tahun yang memerlukan banyak modal untuk melengkapkan persekolahan anak-anak untuk tahun hadapan. Namun dalam kesibukan itu diriku diuji.

Bermula dengan wifi yang rosak sejak bulan lepas, kemudian disusuli dengan komputer yang down dan seterusnya telefon bimbit yang turut meragam.

Dalam zaman siber ini semua ini diperlukan apatah lagi bila kerjaya menulis ini sudah kujadikan hobi di waktu lapang. Ibaratnya ketiga-tiga benda yang meragam serentak ini amat aku perlukan dalam hidupku

Walau aku sering memujuk hati agar redha dengan semua ini namun adakalanya aku mengeluh juga bila tak dapat berimaginasi seperti biasa. Bila tak dapat berblogger dengan bebas. Hati tetap merintih tak puas hati. Hari-hari aku menyuruh enchek hubby pergi melihat komputerku yang masih tersadai di kedai dan menyuruh dia memberitahu tokey CC agar datang memperbaiki wifi tapi seperti ada saja halangannya. Aku mengeluh lagi dengan cobaan ini namun untuk tidak mengecewakan diri sendiri aku membeli telefon bimbit baru dengan duit yang aku kumpul untuk membeli laptop. Aku korbankan juga demi cita-cita dan impianku yang satu.

Buat kali pertamanya aku membeli telefon yang sedikit canggih berbanding sebelumnya.

Hari ini percubaan keduanya update blog dengan telefon. Oh..ada juga manfaatnya walau tanganku sering kebas kerana terlalu lama memegang telefon.

Setiap ujian pasti ada hikmahnya. Manisnya nikmat sesudah kita bersabar dan bertabah takkan mampu diungkapkan dengan kata-kata.

Terima kasih Ya Allah kerana masih menyayangiku..seorang hamba yang banyak kekurangannya.

Khamis, 8 Oktober 2015

Kenyataan Yang Kejam!



        Bila anakku anak orang juga adakalanya akan timbul kenyataan yang sangat kejam bagi kami. Suatu hari yang indah sikecil bertanya padaku disaksikan suamiku yang juga ada bersama kami ketika itu.

       ‘’Mak! Mak beranak dari perut mak Ani ka?’’ aku tak tahu kenapa soalan itu yang akan keluar dari bibirnya. Mak Ani adalah kakak satu ibu denganku yang telah membesarkan aku sejak aku berusia tujuh tahun. Bila aku sakit dan kerap dimasukkan ke hospital dia dan anak-anaknya mengambil alih menjaga si kecil dan menyuruh sikecil memanggilnya mak Ani.

         ‘’Bukanlah! Mak Ani dengan mak dua beradik. Mak dengan mak Ani satu mak.’’ Aku menjawab jujur dengan sikecil, kemudian terlintas di mindaku untuk mengajukan soalan yang sama pada si kecil.

         ‘’Sapa yang beranak kat adik? Mak mana?’’ aku tanya begitu sekadar menguji pengetahuannya. Aku tahu setiap kali aku bertanya begitu jawapannya adalah aku dan aku dah banyak kali bagitau dia siapa ibu kandungnya. Sekarang usianya baru enam tahun, aku nak pastikan dia tahu sebelum usianya mencecah usia baligh dan tahu siapa dirinya.

         ‘’Mak la!’’ seperti yang aku duga dia menjawab dengan yakin sekali. Aku pandang wajahnya dan pandang sekilas ke arah suamiku.

           ‘’Adik tak tau lagi ka? Mak yang beranak kat adik ada di Selangor. Mak adik nama ........, ayah adik nama ......,.adik ada adik nama ....?’’ aku memberitahunya dengan jujur dan memandang tepat ke wajahnya. Ternyata walau baru berusia enam tahun raut wajahnya telah berubah dengan kenyataan yang baru aku ungkapkan.

         ‘’Mak beranak kat sapa?’’ si kecil bertanya lagi. Aku terus-terusan memandang ke wajahnya dan berniat untuk menjawab semua persoalannya sejujurnya tanpa berselindung sedikit pun.

          ‘’Mak beranak kat kakak sorang ja. Yang beranak kat adik bukan mak, bukan mak Ani atau pun ibu(ibu adalah anak saudaraku) adik,.’’ Aku tak pernah berkalih ke arah lain. Aku cuba membaca isi hati si kecil dengan memandang tepat ke arahnya. Aku dapati wajahnya berubah mendung. Ya Allah! Fahamkah si kecilku apa yang sedang aku terangkan padanya?

          ‘’Adik ingat tak dengan Acik Alif. Kita pi rumah depa, lepas tu adik duduk atas Acik Alif sampai dia reyau?’’ aku cuba mengembalikan ingatannya ke masa lampau, beberapa tahun yang lalu bila kali pertama aku membawa dia ke rumah keluarga kandungnya. Dia tak mengangguk dan tak juga mengeleng, mungkin sedang memikirkan atau cuba mengingatinya.

         ‘’Acik Alif tu besar mana?’’ bila soalan itu yang ditanya aku sedar, ternyata dia sudah lupa. Aku pun tak pasti berapa umurnya ketika itu.

          ‘’Tua setahun dari adik, tahun ni adik dah enam tahun, Acik Alif dah tujuh tahun. Acik Alif tu pak menakan adik.’’ Si kecil terus terdiam lama. Aku tak dapat menyelami hatinya. Kalau boleh aku ingin baca mindanya tapi apakan dayaku.

            Bila perbualan aku dan si kecil tamat dan si kecil keluar untuk ke kedai bersama kakaknya aku berkata pada suamiku. Ketika itu sudah masuk waktu zohor dan suamiku sedang mandi. Aku pula menunggu giliran untuk masuk ke bilik air mengambil wuduk. Sambil menunggu aku berbual dengan suamiku.

           ‘’Budak kecil pun pandai sentap jugak na? Muka adik berubah jugak tadi.’’ Aku suarakan isi hati pada suamiku. Sekadar ingin mendengar pendapat dia pula.

           ‘’Dia dah besar dah. Dia pun ada perasaan. Kesian pulak tengok dia,..’’ aku mengeluh perlahan. Ya! Memang kesian tapi kenyataan memang pahit dan kejam dan aku pasti sangat kenyataan yang baru aku ungkapkan kedengaran sangat kejam untuknya.

          ‘’Takpa! Bagitau sementara dia masih kecik, dah besar esok lagi payah nak cakap. Biar dia tau la,.biar dia belajar terima kenyataan sekarang,.’’ Aku berkata yakin sedangkan hati aku juga sebenarnya turut berantakan.

           Ya Allah! Berikan si kecilku ketabahan untuk menerima kenyataan ini dengan hati yang lapang dan bantulah dia menjadi hambaMU yang sentiasa Redha dengan ketentuan takdirMU.
Dan aku sempat menangis seketika bila mengingati nasib si kecilku.

Adik!
Walau bukan mak yang melahirkan adik tapi adik kena tahu adik adalah permata buat mak dan ayah. Kami tak pernah membezakan adik dengan kakak. Keduanya kami layan sama rata. Kalau salah kami marah, kalau buat baik kami tetap akan puji. Adik jangan pernah rasa tersisih kerana kasih sayang mak dan ayah tak pernah ada kurang dan lebihnya buat kakak atau pun adik. Maafkan mak dan ayah kalau adik atau pun kakak rasa kami ni tidak adil. Fahamilah kami kerana kami juga manusia biasa yang banyak kekurangannya.

Adik!
Kasih sayang memang sukar untuk diungkapkan dengan kata-kata tapi kami ungkapkan rasa kasih dan sayang kami dalam setiap doa yang kami pohonkan. Adik dan kakak adalah penawar buat kami. Tiada istilah anak kandung atau pun anak angkat. Bagi kami adik dan kakak adalah anak emak dan ayah. Jadilah anak yang soleh dan sentiasa mendengar kata orang tua. Adik bertuah kerana menjadi rebutan dan ramai orang sayangkan adik. Ingatlah,.walau apa pun yang adik hadapi Allah sentiasa ada di sisi adik dan kasih sayang Allah lebih banyak berbanding orang lain di atas muka bumi ini.



Isnin, 2 Februari 2015

Gaji atau gergaji?

Gaji orang terima setiap hujung bulan. Gergaji orang guna untuk potong pokok. Apa beza kedua perkataan ni? Mungkin ada majikan yang gunakan kebijaksanaannya untuk potong gaji pekerja dengan lambat membayar gaji? Tentu adakan? Dan kemungkinan juga ada orang gunakan gergaji untuk memotong orang,.hisyy,.ngeri pulak aku nak membayangkannya.

Okey! Kenapa aku tulis tajuk ni hari ni? Tentu sebab gaji dan tak ada kena mengena dengan gergaji,.memandangkan gaji suami yang sudah lambat tiga hari masih belum dibayar aku pun dah rasa GERRRRgaji ni bila nak dapat? Tak tahulah kenapa ada majikan yang begini culas dalam membayar gaji. Ini bukan kali pertama. Rasanya sejak 17 tahun yang lalu selalu saja bos suami aku ni gagal membayar tepat pada masanya. Kami tak nafikan dia banyak menabur budi untuk kami. Dia bagi kami segalanya tapi semua itu bukan kami yang minta pun. Aku percaya walau dia yang beri tapi rezeki kami tetap pemberian Allah dan bila gaji lambat dibayar aku hanya nak berfikiran positif, ini semua ujian dari Allah. Aku tak nafikan juga pernah singgah fikiran negatif dan rasa sakit hati yang teramat bila gaji masih belum dapat walau dah masuk seminggu berlalu.

Bila blog Aku Tetap Aku ni di update bermakna bakal ada cerpen baru yang akan keluar. Aku dah set tajuknya 'Dengarlah Sayang' ini mungkin kisah orang miskin yang selalu ditindas. Mungkin pengalaman kami dalam masalah kewangan akibat gaji sering dilambatkan akan aku kongsi sedikit di dalam ni. Aku juga akan kongsi cara-cara kami mendidik anak setakat ni dan mungkin akan ada tokok tambahnya untuk menjadikan jalan cerita lebih menarik. Aku juga akan memaparkan kehidupan masyarakat di kampung kami ni. Bukan niat aku nak buka aib sesiapa cuma sekadar pengkongsian yang mungkin boleh dijadikan pengajaran.

Hari ini aku masih mengira hari bila gaji suamiku akan dapat. Hahaha,.kadang-kadang dalam hal ni aku yang terlebih sensitif sedangkan suamiku yang bekerja ni nampak cool ja walau duit yang dia ada,.cuma tinggal duit syiling. Tak kisahlah kerana rezeki tu pemberian Allah. Semalam ketika kami dah masuk tidur dalam pukul 12.30 malam ada orang memberi salam. Suamiku bangun dan membukakan pintu. Suami anak saudaraku yang baru balik dari mengambil isterinya(anak saudaraku) berada di depan pintu. Orang kata rezeki tu akan datang mengetuk pintu rumah kita tak mengira masa. Ya! Tepat sekali,.dia bawa milo panas sebotol penuh bersama karipap sardin dan kuih pau. Banyak jugaklah hingga pagi ni masih berbaki lagi. Isterinya kerja di kantin asrama sekolah, jadi bila ada makanan tak habis mereka akan bawa balik dan adakalanya rumah kami tempias juga kerana mereka akan hantar juga ke sini.


Anak saudara lelaki suamiku juga bekerja di kantin sekolah. Pernah setiap hujung bulan saat tiada makanan sedap untuk dimakan dan anak-anak sudah mula mogok pasti ada saja rezeki yang Allah hantar ke rumah kami. Allahamdullillah dengan rahmat Allah ini. Kadang-kadang macam nak menangis saja melihat anak-anak yang masih belum tahu erti kesusahan. Aku dah biasa sangat dah hidup miskin sejak kecil. Suami aku pun bukan orang berada. Situasi ini tidak melunturkan semangat kami pun. Malahan hati kami semakin kental. Aku cuma kesiankan anak-anak yang tak pernah merungut. Cuma aku terkesan bila nasi yang aku masak tidak luak macam selalu. Ishh,.ikan temenung hari-hari mana ada anak yang suka makan. Kalau ayam hari-hari aku rasa nasi tu mesti akan habis dengan cepat.

Psstt,.bukan kata anak-anak, adakalanya aku pun mati akal untuk memasak. Baru-baru ni aku belajar buat fish ball sendiri. Tiga hari berturut-turut aku buat fish ball hingga aku sendiri dah rasa loya nak menelan. Jemu! Hanya itu perkataan yang perlu aku ungkapkan. Kemudian aku hanya rebus saja ikan tu dan macam best pulak makan ikan temenung rebus yang masih fresh dan lemak tapi anak-anak la kesian. Nasib baik masak tiga rasa ikan bawal yang adik iparku beri masih ada. Makan ja la mana yang ada! Selalu itulah yang aku katakan pada anak-anak.

Sehingga entry ini ditulis gaji suamiku masih belum dapat lagi tapi macam ada cahaya mentari bersinar ja bila menantu bos suamiku bagitau tadi mereka nak ke bank. Yea,.lepas ni dapat la kot. Hihi,.aku pulak yang over suka. Sebenarnya dah janji dengan si kecik nak beli mainan untuk dia sebab dia dah patuh arahan aku. Dia dah tak minum dalam botol lagi dan dah dua malam dia tidur tak pakai pampers. Tilam pun tak basah lagi. Hihi,.macam best saja bila si kecil dah jadi sedikit dewasa. Lepas ni bajet kami tentu menjimatkan sebab tak payah nak beli pampers lagi.

Bila sebut pasal gaji,.tentu macam-macam cerita yang akan munculkan? Macam ni la kehidupan kami. Percayalah! Rezeki tu dari Allah! Walau apa pun yang berlaku positiflah. Tak ada duit tak semestinya tiada makanan. Ada makanan yang banyak pun tak semestinya bahagia. Begitu jugalah dengan orang yang berharta berjuta-juta. Mungkin ada yang bahagia di dunia dengan kekayaan yang mereka miliki tapi di akhirat belum pasti kebahagiaan itu milik mereka. Orang susah lebih banyak diuji di dunia tapi orang kaya mungkin Allah akan menguji mereka di akhirat. Jangan kira Allah tak menguji kita itu satu rahmat! Beruntunglah manusia yang selalu diuji kerana dia sentiasa dalam pemerhatian Allah. Manusia yang Allah uji dengan kesenangan itu yang perlu lebih berwaspada. Macam majikan yang mendera pekerjanya dengan lambat membayar gaji juga akan dipersoalkan di sana. Wallahualam!

Hari ini walau hidup dalam serba kekurangan tapi aku masih bahagia dengan rahmat dariNYA yang melilpah ruah. Aku tak nafikan masalah sentiasa mendatangi kiri,kanan,depan dan belakang tapi dengan mengingati Allah jiwa pasti menjadi tenang setenangnya. Aku sentiasa relax dalam menghadapi apa saja kemelut hidup, lebih-lebih lagi sekarang aku punya teman setia untuk aku berkongsi apa saja.

Untuk pembaca yang sudi singgah di sini, ketahuilah,..aku bukan nak buka pekung di dada dengan menceritakan kesusahan kami. Aku sekadar nak berkongsi cerita agar,.andainya ada majikan di luar sana yang terbaca coretanku ini. Insaflah! Jangan didera pekerja anda seperti yang terjadi pada kami. Seorang pekerja itu juga punya rasa dan perasaan. Pssttt,..dulu ketika aku masih tak dapat terima kenyataan ini aku selalu doakan majikan suamiku ini agar muflis dan dia sedar bagaimana peritnya hidup tanpa makanan dan pedihnya hati bila diabaikan. Terasa dikhianati oleh majikan bila time gaji mereka akan pergi bercuti dan sewa hotel. Mereka berseronok sedangkan kami menangis di dalam hati. Balik dari berseronok baru nak hulur gaji. Kejam sangat tu. Walau mereka dah beri kami segalanya tapi tak semestinya kami ni diperlakukan seperti itu. Majikan harus amanah kalau nak pekerjanya jadi amanah. Bos-bos semua kalau tak mahu didoakan perkara yang bukan-bukan pandai-pandailah mengambil hati pekerja anda. Bukan semua pekerja yang mampu redha dengan apa yang telah anda lakukan!

Sekian untuk hari ini,.Wassalam.

P/s: Nantikan DENGARLAH Sayang! kalau tak ada aral melintang aku akan cuba siapkan sebelum ulangtahun kedua blog aku dibuka.Bulan ni la,.14 Februari 2015.

Sabtu, 31 Januari 2015

WASIAT BUAT ANAK-ANAKKU!

Anak-anakku!
Hari ini emak pening kepala memikirkan gelagat kalian. Emak cuma ada dua orang anak ja. Seorang anak kandung dan seorang anak angkat, tapi dua-duanya emak sayang. Tak ada pilih-pilih kasih. Kalau buat salah dua-duanya emak akan marah kerana itulah prinsip emak. Emak marah kerana sayang. Bukan emak marah sebab benci!

Anak-anakku!
Mungkin ini ujian dari Allah untuk emak. Walau hanya punya kalian berdua tapi emak selalu pening kepala. Kerana kalian emak selalu menangis secara tiba-tiba. Hati emak sakit melihat gelagat kalian. Kadang-kadang dalam solat juga emak menangis tanpa sedar. Emak terfikirkan kalian yang selalu membelakangkan kata-kata emak.  Gagalkah emak ni sebagai seorang ibu? Itu yang selalu emak persoalkan.

Anak-anakku!
Dua orang saja anak-anak emak. Di mana salahnya asuhan dan didikan emak? Kurangkah kasih sayang yang emak berikan? Si kakak dengan gelagatnya yang tersendiri. Si adik juga selalu mengikut naluri. Dua-duanya punya perangai yang sama. Dua-duanya langsung tak boleh ditegur. Kalau ditegur si adik akan menghilangkan diri berhari-hari. Si kakak akan terus mendiamkan diri. Merajuk dan tunjuk perasaan. Tahukah kalian emak yang menjerut hati di dalam. Pedih memikirkan sikap kalian. Sering emak bertanya, betapa banyaknya dosa yang emak harus tebus? Dan seringkali persoalan ini diakhiri dengan air mata yang berguguran tanpa henti.

Anak-anakku!
Dosa mana yang harus emak tanggung kerana diuji dengan ujian ini? Khilaf mana yang harus emak tebus untuk menghadapi kerenah kalian setiap hari. Kadang-kadang emak macam tak berdaya lagi. Adakalanya emak macam nak berputus asa. Biarlah kalian tak punya EMAK! Mungkin itu yang terbaik buat kalian?! Adanya emak di sisi pun kalian tak pernah peduli. Sakitkan hati emak setiap masa dan ketika. Kata-kata emak seolah mencurah air ke daun keladi. Langsung tak berkesan di hati. Apa gunanya punya emak lagi?

Anak-anakku!
Kalian tak pernah rasa hidup tanpa emak. Kalian tak pernah tahu hidup tanpa kasih sayang seorang emak. Kalau kalian rasa ada emak pun menyusahkan hidup kalian, moga kalian bahagia andai emak akan dijemput Ilahi suatu hari nanti. Mungkin tanpa emak tiada orang lagi nak leterkan setiap kesalahan kalian. Tiada orang lagi nak marah-marah kalian. Tiada orang lagi nak suruh kalian buat kerja rumah. Tiada orang lagi nak suruh kalian solat. Tiada orang lagi nak paksa kalian baca Quran. Mungkin tiada orang lagi yang akan paksa kalian macam emak buat. Mungkin akan membahagiakan kalian bila tiada lagi emak yang selalu mengingatkan kalian agar menunaikan setiap perintah Allah. Untuk si kakak mungkin akan lebih bahagia bila emak tak berleter lagi agar jangan terlalu mengabdikan diri menonton gambar-gambar korea tu. Mungkin keduanya akan suka kalau emak dah tak ada?!


Anak-anakku!
Kalian tak pernah nak hargai emak. Itu yang emak fikir. Kalau kalian hargai emak tentu kalian akan ikut apa cakap emak. Alangkah baiknya kalau kalian tahu kehilangan seorang emak itu bagaimana. Kalau kalian tahu bagaimana peritnya hidup tanpa emak untuk bermanja. Kalau kalian tahu bahawa seorang emak itu sanggup berkorban apa saja untuk anak-anaknya. Andai kalian tahu seorang emak sentiasa mendoakan kebahagiaan anak-anaknya. Kalian tak pernah sedar itu semua kerana kalian masih punya emak. Tapi emak tak mahu salahkan kalian seratus peratus kerana emak tahu emak juga salah kerana tak pandai menunjukkan kasih sayang. Kalian membesar tanpa emak kerana emak selalu sakit dan dimasukkan ke hospital. Kalian membesar di bawah jagaan orang lain. Kadang-kadang emak cemburu bila kalian lebih mendengar cakap orang lain dan selalu mengabaikan cakap emak. Emak ajak si kakak pergi ke sekian tempat selalu si kakak menolak tapi ajakan kawan-kawan atau orang lain laju ja si kakak mengikut. Kalau dengan emak selalu si kakak memberi alasan malas atau segan. Dengan orang lain laju ja kakak menurut. Siapakah emak di hati kalian? Jujurlah dengan emak! Tiada langsungkah emak ini di hati kalian?

Anak-anakku!
Hanya Allah tempat emak mengadu setiap hari cuma hari ini emak teringin nak mengadu di sini. Bukan niat emak nak aibkan anak-anak emak cuma emak harap anak-anak orang lain yang membaca luahan hati emak ini jangan buat begini. Emak tahu selagi emak hidup anak-anak emak takkan baca luahan hati emak ni. Harapan emak bila anak-anak emak dah dewasa dan berkeluarga nanti kalian berkesempatan untuk singgah dan baca luahan hati emak ini. Walau bagaimana pun gelagat kalian dan walau bagaimana pun hati emak terluka kalian tetap di hati emak. Selagi emak bernafas di muka bumi ini doa emak tetap akan mengiringi perjalanan hidup kalian!

Anak-anakku!
Terakhir ini emak ingin berwasiat pada kalian berdua. Hidup ini tidak semudah yang di duga. Bahagia takkan selalu kita dapat. Belajarlah mencintai Allah lebih dari segalanya. Cintai juga pada diri sendiri! Jangan buat apa yang Allah larang. Tunaikan setiap perintah Allah dan Rasullullah S.A.W. Hormatilah orang tua-tua dan BELAJARLAH MENGHARGAI ORANG DI SISI! Solat jangan sesekali ditinggalkan. Al-Quran bacalah setiap hari walau hanya sepotong ayat! Dan jadilah anak yang soleh dan solehah!

Sekian,.Wassalam
Dari seorang ibu yang sedang membasuh dosa-dosanya dengan air mata.

Nota : Setiap ujian yang mendatangi pasti ada sebabnya dan aku hanya ingin menganggap setiap ujian adalah penebus dosa-dosaku yang lalu. Mungkin inilah kifarah yang harus aku jalani selagi hayatku masih ada. Ambil ikhtibar dan jadikan yang baik sebagai pengajaran dan yang buruk sebagai tauladan yang harus dijauhi. Yang baik itu dari Allah, yang buruk itu khilaf aku adanya!