Google+ Followers

Khamis, 23 Ogos 2018

Ogos 2018 Penuh Memori

Sungguh tak ku duga group WhatsApp keluarga akan mengeratkan kami semua. Bermula segalanya selepas aku   mendapat hp yang diberi anak daraku. Aku buka group WhatsApp dan masukkan no hp yang ada padaku. Hanya ada beberapa orang saja dan aku add sebahagiannya sebagai admin group. Akhirnya group family yang diberi nama Family Pak Leh semakin ramai ahlinya. Ada anak, menantu dan cucu ayah dan emakku.  Kemudian kakak aku beri pula no hpku untuk di add masuk dalam group cucu, cicit Tok Pie pulak..tok wan sebelah ayahku.

Memang dah lama sangat kami lost contact, berpuluh tahun lamanya dan ada yang aku langsung tak pernah kenal. Melalui group cucu cicit ini masing2 mengenalkan diri dan ada ramai juga yang hanya jadi cctv. Tak ada nama, tak ada gambar..hurm..tak boleh nak kata apalah semuanya perlu ada privasi dan ramai jugak yang nak low profil, tak mau femes sekelip mata..hahaha...

Masalah aku ni satu saja, bila mereka minta gambar keluarga atau gambar aku, memang payahlah nak bagi, sebabnya memang jarang dok selfie dan tak pernah snap gambar sekeluarga. Nak snap 4 orang sekaligus memang tak pernah lagi terutama pada hari raya. Tak percaya ka? Itulah hakikatnya.

Dalam group keluarga ni paling banyak bersoal jawablah sebab ramai yang tak mengenali di antara satu sama lain. Bila ada yang pos gambar, aku tengok saja. Dan aku paling suka baca status WhatsApp. Lah..dalam ramai2 aku add contact hanya beberapa orang saja yang suka up status. Aku pulak yang paling kerap up status. Yang baca paling ramai 6 orang. Masing2 tak aktiv pun. Mungkin semuanya terlalu sibuk dengan tugas harian, tak macam aku yang terlalu banyak masa untuk bersosial. Bilalah nak insaf tak tau?

Walau apa pun, bulan Ogos 2018 merupakan memori terindah aku. Kami bertemu kembali dan dapat bertanya khabar. Aku dapat berhubung kembali dengan saudara mara yang jauh. Dapat berhubung dengan kakak-kakakku, anak saudara dan sepupu-sepupuku. Alhamdulillah..dengan teknologi hari ini kami dapat berhubung kembali. Aku berharap lepas ni akan ada group family sebelah emakku pula. Yang ni lagi ramai aku tak kenal. Adik beradik emak dan ayahku memang ramai, tapi yang sadisnya dalam ramai2 tu saling tak mengenali.

Emak meninggal tahun 1982, kami pula terpisah tahun yang sama. Dua orang kakak kembar tinggal dengan keluarga angkat selepas 3 hari dilahirkan. Aku tinggal dengan kakak, begitu juga dengan kakak yang lain. Masing2 bawa haluan yang berbeza, hanya takdir yang akan temukan kami kembali. Kalau ada saudara mara yang datang cari tu, bersyukurlah. Nak harap kami yang pergi mencari, memang tak tahu hala tujulah...



Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.