Google+ Followers

Ahad, 9 Februari 2014

Aku DaN PeNgALamaNKu,.

Hidup Memerlukan DUIT  Tapi DUIT bukanlah segalanya!

Aku dibesarkan dalam keluarga miskin.Sejak kecil aku sudah terbiasa tak berduit.Aku percaya rezeki itu milik Allah dan segala UJIAN yang menimpa kita adalah dari Allah.

Mengimbas kembali pengalaman aku di tahun 90-an.Lepas SPM aku dibawa oleh jiran sebelah rumahku untuk bekerja di Seberang Prai.Kakak aku hanya memberi duit saku sebanyak RM20.00 untukku.Aku hanya mengambil tanpa sepatah kata.Aku tahu kakak aku pun tak berduit.Dia hanya seorang suri rumah.Abang ipar pula hanya seorang nelayan.Aku pula memang jenis tak banyak kerenah ketika itu.

Jiran sebelah rumah yang membawa aku ni tinggal di asrama Sony di Taman KGN Teluk Air Tawar sedangkan aku telah ditempatkan di Taman Alma Jaya 2,Bukit Mertajam.Bayangkanlah dengan Rm20.00 dalam tangan hanya berapa hari saja boleh  bertahan? Aku agak bernasib baik pada awalnya kerana pihak Sony menyediakan beras,sardin dan ikan bilis juga barang-barang dapur yang lain.Memandangkan sebuah rumah mempunyai 24 orang penghuni semua barang-barang yang diberi hanya bertahan seminggu saja.Aku pasrah pada ketentuan takdir.Pergi kerja pun nak kena makan juga.Aku cuba berjimat dengan mengalas perut ala kadar saja.Pergi kerja hanya makan roti,di asrama hanya makan meggi hinggalah aku kehabisan duit langsung.

Perit dan teramat perit untuk menghadapi detik-detik ini.Orang kata hidup perlukan duit tapi bagi aku duit bukanlah segala-galanya.Sejujurnya aku sendiri tidak pasti dari mana aku perolehi kekuatan dalaman ketika itu.Mungkin itulah ANUGERAH TERINDAH dari Allah untukku.Aku hanya minum air paip di singki kantin kilang setiap kali waktu rehat.Lapar yang teramat lapar,tapi aku masih mampu bertahan.Balik ke asrama pun sama,aku hanya minum air masak hinggalah suatu hari aku telah melakukan sesuatu yang telah membuatkan aku menyesal hingga kini.Aku telah mencuri sebungkus meggi di dalam almari rakan sebilikku akibat keadaanku yang amat terdesak ketika itu.

Ya Allah!,.ampunkanlah dosaku ini kerana hingga kini aku belum membuat pengakuan pada Kak Wan.Entah di mana Kak Wan sekarang?
Ini adalah cebisan pengalaman aku kerana ketiadaan duit dan setiap bulan aku hadapi masalah duit hinggalah 3 bulan seterusnya.Alhamdulillah masuk bulan ke-4 aku bekerja di Sony kewanganku sudah agak stabil TAPI ada satu lagi pengalaman aku berkenaan duit yang ingin aku kongsikan.

   Aku ingin ke rumah kakakku di Simpang 4 Alor Setar,hujung bulan tapi gaji belum masuk lagi.Aku hanya mempunyai RM10.00 untuk balik ke Kedah.Aku selalu berulang alik dari Bukit Mertajam.Ketika itu RM10.00 memang cukup untuk tambang bas.Tambang bas dari Bukit Mertajam ke Sungai Petani hanya RM2.30 ketika itu.Kesilapanku cuma satu ketika itu kerana tidak menukar duit kecil terlebih dahulu.Aku bagi RM10.00 pada konduktor bas dan dengan alasan tiada wang kecil konduktor bas hanya memulangkan 70 sen kepadaku hinggalah sampai di Sungai Petani baki RM7.00 tidak diberikan padaku.Aku tidak berpeluang untuk meminta bila konduktor bas seakan mengelak dariku.

Aku mula mengelabah bila sampai di Sungai Petani hujan turun renyai-renyai dan konduktor bas pula lesap entah ke mana.Aku mencari bank untuk mengeluarkan duit tapi nasib tetap tidak menyebelahiku bila duit di dalam akaun bank tidak mencukupi untuk dikeluarkan.Aku semakin gelisah.Aku geledah beg,hanya ada RM2.20 sen cukup kalau sekadar nak menaiki bas dari Sungai Petani ke Guar Cempedak.Mahu atau tidak aku harus juga menaiki bas untuk ke Simpang 4.Aku menaiki bas no 2,bas Sungai Petani -Alor Setar.Di atas bas nasib juga tidak berpihak kepadaku.Konduktor bas bermata keranjang.Dia asyik memerhatikan aku sepanjang perjalanan dan dia hafal di mana aku nak turun.Memandang duit tambang tidak mencukupi aku tipu konduktor bas,aku cakap aku nak turun di Guar Cempedak.Tambangnya hanya Rm2.00.Duit di tangan aku hanya berbaki 20 sen dan aku tak pasti berapa tambang bas ke Simpang 4.

Bila sampai di Guar Cempedak konduktor bas yang  duduk di kerusi yang berdekatan denganku menoleh ke arahku.Hah!,.aku mula mengelabah.Badan sudah mengigil,dalam hati aku berdoa agar aku takkan dihalau turun dari bas.Bila sampai di Batu 17 konduktor bas sudah bangun dan mendekatiku.Dia tanya aku kenapa tak turun.Guar Cempedak dah terlepas pun.Mahu atau tidak terpaksa juga aku berterus terang.Dia minta aku tambah duit tambang lagi 40 sen.Ya Allah mana aku nak cekau lagi 20 sen tu? Puas aku geledah beg namun tak jumpa,akhirnya aku hanya geleng kepala sambil tersengeh.Malu usah dicakap bila penumpang lain pun turut memerhatikan kami.

Ya!,.duit bukanlah segala-galanya kerana andai kita punya duit berjuta pun duit tetap tak dapat membantu kita dari seksaan kubur kalau kita dipanggil Ilahi tanpa amalan TAPI tanpa duit untuk hidup kadang-kadang mungkin akan membuatkan kita menjadi sasau kalau terlalu memikirkannya.Cuma,.kita janganlah jadi HAMBA duit,kerana duit juga akan menyebabkan hidup kita jadi porak peranda.Putus persaudaraan dan sebagainya.


 Kalau duit takda kita masih ada akal yang diberikan Allah,.TAPI jangan buat 

kerja terdesak mcm mencuri or menipu,.KERANA bila kita sedar dari kesilapan 

kita akan menyesal tak sudah selagi tak mendengar tuan punya brg berkata 

''Aku halalkan'' pada kita dan menipu pula walau sebesar hama,pasti akan 

terbongkar juga,.jgnlah pula mengambil jalan mudah mcm org tak 

beriman,.''Dah takda duit nak makan,baik aku bunuh diri ja'',.ingat!,.mati 

bukannya akan menyelesaikan masalah,.bahkan bakal bermula lg masalah 

baru. Dalam kubur dah menunggu pelbagai seksaan,.huuuu



P/s; Aku sentiasa belajar dari pengalaman,.''Sediakan payung sebelum hujan''


Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.