Google+ Followers

Rabu, 13 Ogos 2014

Merajuk? Apalah maknanya!

Sudah tengah malam tapi mata ni masih segar bugar. Teringin pula nak berbicara sendiri. Merajuk! Siapa yang tak pernah merajuk? Zaman kanak-kanak dulu kalau aku merajuk selalu mogok tak nak makan. Kononnya biar mati cepat sebab orang dah tak sayang. Merajuklah katakan!

Bila dah dewasa kalau merajuk aku jadi bisu. Tak ada mod nak bercakap. Kalau cakap juga yang bakal terjadi adalah sebaliknya. Kalau bukan ayat berbisa mesti air mata yang jadi penganti bicara.


Bila dah kawen teringin juga nak merajuk tapi buat penat ja,cik abang tak teringin nak pujuk pun,bak kata orang macam tak ada sensor,.hahaha,.letih merajuk dengan cik abang akhirnya aku pujuk diri sendiri. Dah nasib badan!

Bila buka facebook add kawan-kawan sekolah yang aku kenal. Ramai yang approve dan ada juga yang reject. Bila buka wall mereka masih friend request lagi. Nak merajuklah macam ni. Aku cancel ja friend request. Hahaha,.hodohnya perangai! Bak kata memang aku kuat merajuk,tapi bila aku merajuk aku terjerut hati sendiri.

Merajuk pula dengan anak-anak tapi anak-anak mana faham aku tengah merajuk.Bukan aku semakin terpujuk semakin menjerut rasa lagi ada la. Terpaksa juga aku yang mengalah.Baru-baru ni aku bengang dengan seorang rakan facebook. Gara-gara aku buat status tak mahu friend yang invite game tu hentikanlah invite aku.Aku tak rasa permintaan aku tu kasar tapi tak sangka bagi orang yang membacanya terasa kasar kot? Mulanya aku ingat aku berhak buat status tu,tapi bila ada sorang friend ni siap komen dalam wall dan hantar mesej panjang lebar dalam inbox aku dah mula rasa lain.

Sebenarnya aku tengah bad mood,bila aku bad mood aku tak suka ditegur. Kalau ada yang menegur aku akan jadi egois. Aku tak suka terima sebarang teguran.Kerana game akhirnya aku unfriend dia. Aku memang dah lama privasikan wall aku hanya untuk rakan-rakan saja. Bila aku unfriend dia aku share mesej dia dalam wall,..aik? Dia tahulah sebab selepas tu aku terima lagi mesej dia di inbox. Dia siap tulis lagi,'' 1 lagi mesej untuk awak share dan ada dua mesej dari dia yang seakan menghentam aku balik.


Aku terus buat keputusan untuk aku merajuk dan share satu status:
Aku cakap kalau ada rakan-rakan yang masih ingin menjadi rakan aku boleh add aku di akaun facebook baru aku. Kononnya aku nak deaktivkan facebook tu.Hahahhaa,.korang tau apa yang berlaku? Tak ada seorang pun teman tapi mesra aku dalam akaun facebook lama tu yang add aku.

Sebenarnya aku pun sayang nak deaktiv facebook lama tu,banyak group dan page yang aku perlu uruskan. Akhirnya aku tak jadi merajuk dan tutup akaun tu,aku cuma tukar nama ja. Nak merajuk? Apalah maknanya! Aku juga yang rugi!

Pembaca semua,anda bagaimana pula? Nak merajuk? Ada ke yang tolong pujuk? Bertuahlah anda!!!

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.