Google+ Followers

Jumaat, 10 Oktober 2014

Hari yang dinanti DATANG JUGA ! 12 oktober Datang Lagi!




12 oktober Datang Lagi!

Esok bakal bertandang! hari bersejarah dalam hidupku. Mudahan aku masih mampu menghirup udara di atas muka bumi ini lagi. Itulah harapanku kerana aku masih punya dua novel yang belum disiapkan lagi. Kelmarin baru bermula sambungan novel SN & SM Setia Selamanya. Baru nak masuk BAB 24,.aku masih mencari mod menyiapkannya. Almaklumlah! Aku bukan penulis pro,.aku hanya insan biasa yang menulis berdasarkan Imaginasi yang tak sudah-sudah namun kerana kesihatan yang tak mengizinkan dan harus menelan ubat sepanjang masa jadi mata asyik mengantuk dan badan asyik letih tanpa henti. Akibatnya walau ada imaginasi tapi Ilham untuk menulis bait-bait kata adakalanya mati begitu saja,.

Okey! Tak mahu sembang pasal karya lagi!

Aku dilahirkan 39 tahun yang lalu. Dah cukup tua rupanyakan? Aku hanya anak seorang tukang rumah. Ibuku suri rumah sepenuh masa. Tempat lahirku di Kampung Paya Mengkuang, Padang Lembu, Gurun Kedah. Tudia! ,..lahir kat 'paya' lagi,..hahaa,.Dulu..kami miskin tapi aku bahagia kerana ada mak, ada ayah, ada kakak, ada abang,.tak kisahlah makan apa yang ada namun aku cukup bahagia dikelilingi insan-insan tersayang yang selalu manjakan aku. Akukan anak bongsu tentulah manja. Tapi aku nakal sangat dulu,.Kalau bab jatuh tu,.sejak kecil lagi aku memang juara jatuh. Jatuh tangga yang tinggi sangat. Ketika itu rumah kami atas papan bawah simen. Yang simen bawah tu ruang dapur la,.Rumah kami ada tangga yang tingginya mungkin semeter lebih sikit la,.aku pernah jatuh tangga tu tau dan parutnya masih ada sampai sekarang. Kepala aku terhantuk di simen dapur. Berdarah banyak kerana kening aku koyak sikit. Sebab tu la berparut, tapi tak apalah. Masa tu ada mak lagi untuk bermanja.

Tahun 1981 macam tu kami berpindah ke Perak dan menetap di Kampung Sungai Kerang, Teluk Intan Perak,.masa tu bukan nama Teluk Intan tapi Teluk Anson kalau tak silap aku. Lupa la pulak! Kat kampung ni masa kami sampai kami hanya menyewa ja. Rumah papan setingkat. Kecik ja tapi tinggi sangat. Tak dapat nak aku bayangkan macam mana. Kemudian ayah, mak dan abang pergi menarah tanah hutan untuk di buat rumah. Dulu dekat rumah kami tu memang hutan. Kawasan tu cukup banyak binatang buas macam ular sawa dan Khinzir,..huhu. Pernah sekali tu kakak aku yang paling tua bawa kami melalui tepi kawasan hutan tu untuk pergi kepada mak, ayah dan abang yang sedang membersihkan kawasan tanah untuk didirikan rumah baru kami. Dalam perjalanan, kami terkejut kerana terserempak dengan sekumpulan khinzir yang banyak sangat! Allah hu Akhbar. Nasib baiklah mahkluk-mahkluk tu pun terkejut tengok kami dan bertempiaran lari masuk ke hutan. Kalau tak, tak tahu apa nasib kami adik beradik. Perempuan semua pulak tu.

Bila rumah siap kami berpindah rumah. Memang dekat dengan hutan. Mak pulak tak sihat. Lama-lama kami dapat tau mak ada barah. Nak berubat tak mampu jadi mak hanya menderita menahan sakit seorang diri. Masa tu kami hanya makan apa yang ada. Tak pernah ada lauk yang best pun. Kalau ada pun ikan bendang atau sungai atau sesekali abang akan menjala udang galah. Selalunya ikan tamban kering yang menjadi makanan kami. Bila mak meninggal seorang kakakku yang paling tua berkahwin. Walau dia baru 19 tahun ketika itu tapi jodohnya dengan lelaki berumur 71 tahun,..hihi,..dah jodoh dia, nak buat macam manakan? Adik beradik pakat pujuk dia,.alahh,..sabar sajalah Jah,.nanti dia mati hang kawen la lain. Hampeh betul,.sapa yang cakap macam tu ntahlah! Kononnya nak pujuk kakak aku,.tapi hakikatnya sampai sekarang abang ipar aku tu masih ada lagi,.dalam umurnya 93 tahun kakak aku bersalin lagi anaknya yang ke 12,..hahaha,..amacam? Power tak abang ipar aku?

Dua orang kakak sudah bekerja sebagai pembantu rumah. Seorang bekerja di rumah seorang doktor di perlis dan seorang lagi di rumah seorang guru di Tanah Merah Kelantan. Tinggal kami berempat di rumah ini. Aku, kakak atas dari aku, abang dan ayah. Aku ni sejak kecil takut sangat dengan ribut dan hujan lebat. Entahlah kenapa. Ingat lagi suatu hari tu langit hitam sangat. Tandanya ribut dan hujan bakal datang. Aku tak mahu masuk ke rumah. Akhirnya ayah membawa kami masuk ke dalam jelapang padi,..hahaha,.rumah ada tapi masuk dalam jelapang padi pulak? Apa kes kan? Tapi bila ingat balik kenangan ini,.aku rasa inilah kenangan termanis aku dengan ayah. Ketika itu aku dapat rasakan kasih sayangnya hinggalah selepas ayah kawen lain. Aku terasa disisihkan hinggalah ayah menghantar aku ke rumah anak tirinya iaitu kakakku yang seibu denganku tapi berlainan ayah. Aku dah hilang rasa apa ertinya bahagia. Bukan sebab aku didera atau sebagainya walau aku tak nafikan selalu menjadi mangsa buli anak-anak saudara dan rakan-rakan sebaya.


Aku cukup lembab dulu mungkin sebab selalu di buli. Aku selalu rasa rendah diri. Aku penakut dan sebagainya. Penakut, selalu gugup itu memang dah sebati dalam diriku. Hinggalah aku meningkat remaja,.emosiku masih tak menentu. Selalu dengar cakap orang tapi aku tak mudah terpengarauh dengan budaya negatif. Mungkin Allah pelihara aku.Kalau difikirkan balik,..nasib baik aku penakut, kalau terlebih berani tentu semua benda aku nak cuba,..akhirnya terjebak dalam gejala sosial,.haih! Minta simpang la! Lepas SPM aku mula kerja sementara di kilang, itu pun sebab nak bayar balik duit pinjaman PIBG yang aku pinjam untuk bayar duit yuran SPM. Huh!,.malu tau bila setiap kali guru kelas masuk asyik minta duit yuran ja, sedangkan abang ipar yang bela aku hanya bekerja sebagai nelayan asyik memberi alasan tiada duit. Akhirnya sambil menangis aku dipanggil ke bilik kauseling oleh guru kaunseling kerana yuran SPM masih belum dibayar. Dua orang guru kaunseling yang menolong aku membuat permohonan pinjaman PIBG. Terima kasih untuk Cikgu Ilias dan Cikgu Noor Intan Mohammad!

Selepas buat pinjaman PIBG mereka tolong aku untuk mendapat cermin mata bantuan pulak. Kelakarkan hidup aku ni,..semuanya tak mampu tapi yang paling kelakar bila ada orang cakap aku pakai cermin mata sebab nak melawa bukan sebab rabun walau pun cermin mata tu berbingkai plastik berwarna pink. Dapat bayangkan tak? Bingkainya memang besar waktu tu,.macam bingkai orang tua-tua ja.


Bersambung pasal kerja tadi. Bila kerja di kilang kali pertama aku terkena kejutan budaya,..hahaha,..bukan nak cakap orang yang kerja kilang ni tak baik tapi ketahuilah semua kebanyakan mereka yang terlibat dengan gejala sosial ni adalah insan-insan yang kekurangan kasih sayang,.Di bawah ini adalah coretan yang aku hantar ke Radio Kedahfm dalam rancangan Bingkisan Syahdu yang belum dibacakan lagi,..saja aku nak tayang dalam blog hari ni,..


Kenyataan  Sebuah Kehidupan

           Dunia ini ibarat pentas lakonan.Kita sebagai manusia adalah pelakon utamanya.Tiada pelakon undangan atau pun pelakon tangkap muat.Semuanya terlalu berbakat dalam melakonkan watak masing-masing.

           Berbicara tentang lakonan manusia,aku pernah menyaksikan beberapa lakonan yang begitu keterlaluan.Menyingkap kembali zaman remajaku.Selepas mengambil peperiksaan SPM aku mula bekerja di sebuah kilang demi membayar yuran SPM yang tak mampu dibayar oleh warisku kepada PIBG sekolah.Dengan kata lain aku terpaksa meminjam duit PIBG sekolah untuk mengambil peperiksaan SPM.

              Tak lama pun aku bekerja di kilang pertama ini,cukup untuk gaji pertamaku untuk membayar pinjaman sebanyak RM105.00 ketika itu.Basic gajiku 3 ratus lebih tak termasuk elaun dan kerja lebih masa.Aku hanya bekerja sebulan lebih namun,aku sempat berkenalan dengan beberapa orang remaja yang mengalami masalah kehidupan.Siapa cakap hanya orang miskin yang ada masalah? Masalah orang miskin lebih tertumpu pada kewangan sedangkan masalah orang kaya selalunya lebih kronik.

               Aku bekerja untuk mencari duit untuk membayar pinjaman sedangkan salah seorang rakan sekerjaku yang merupakan anak orang kaya,bekerja semata-mata untuk membalas dendam kepada kedua ibu bapanya yang mengabaikan mereka adik beradik.Dia seorang wanita yang berpakaian sendat dan singkat.Dia mempunyai beberapa teman baik yang merupakan QC dan Leader di kilang kami.Tanpa pintaku dia bercerita,.katanya kawan-kawan baiknya ini hanya baik  ketika hendak meminjam duit padanya.Dia anak orang kaya dan ada segalanya.Yang tiada hanyalah kasih sayang kedua ibu bapanya.Ibu bapanya terlalu sibuk bekerja untuk memberi kemewahan pada mereka sekeluarga.

           Menurutnya kehidupan abang kandungnya lagi jauh terpesong.Abangnya sudah masuk ke kancah maksiat yang di kelilingi perempuan di kelab-kelab malam,selalu mabuk-mabuk dan sudah terlibat dengan dadah.Aku membayangkan setiap ceritanya seperti drama yang aku tonton di tv.Masya-Allah  inilah kenyataan sebuah kehidupan bila manusia tidak mahu mengunakan akal yang Allah beri untuk membezakan mana yang buruk dan baik.Mungkin juga mereka tahu tapi mereka lebih suka mengikut perasaan dari mengikut akal fikiran.Jadilah mereka di atas pentas lakonan dengan watak-watak jahat di pandangan mata penonton yang menyaksikannya.Penonton yang aku maksudkan adalah masyarakat sekeliling.

                Dunia ini adalah pentas lakonan dan Allah adalah pengarah terbaik.Masalah mula mengelilingi kehidupan kita bila kita mula mengingkari arahan pengarah kita yang SATU.Allah sebagai pengarah hanya menyuruh kita berbuat baik tapi kita pula selalu nak menunjukkan kemahiran kita dengan melakonkan pelbagai watak.

                Keluar keputusan SPM aku tak dapat melanjutkan pelajaran kerana masalah yang sama.Warisku tak mampu! Satu-satunya cara untuk meneruskan kehidupan adalah aku harus bekerja.Sejujurnya,.aku tak suka bekerja kilang kerana ianya terlalu membosankan dengan pergaulan bebas dan sebagainya.Lagi pun bekerja kilang tidak mencabar mindaku.Aku lebih suka pada seni kraftangan,gubahan,menjahit dan memasak,namun aku tidak mempunyai kepakaran ke arah itu.Hendak belajar pula memerlukan duit juga.Mahu atau tidak aku paksakan diri untuk bekerja sebagai operator pengeluaran di kilang ke-2 ini.

                Di kilang ke-2 watak yang lebih sadis yang aku jumpa.Aku mengaku walau hanya bekerja kilang,ramai yang membawa watak baik dari watak tak baik.Cuma segelintir yang melakonkan watak yang tidak sepatutnya.Seorang pekerja pernah menjadi rakan baikku.Tiada rahsia antara kami dan dengan bangganya dia menayangkan 'love bite' di lehernya yang berbentuk love dan bercerita padaku tentang perilakunya bersama teman lelakinya tanpa rasa malu.Apa yang paling aku kesalkan bila dia mengaku dia adalah bekas pelajar di salah sebuah sekolah agama.Tidak kisah di mana kita bersekolah kalau kita tak mengunakan akal yang Allah anugerahkan kita tetap akan terpesong dari landasan Islam.

             Watak seterusnya juga seorang bekas pelajar di salah sebuah sekolah agama.Tahun-tahun terakhir dia adalah rakan sebilikku.Ketika pergi bekerja make-up dan dirinya tak dapat dipisahkan walau masih bertudung.Bila hari cuti dia keluar bersantai bersama teman lelaki dengan berseluar jeans dan ber T-shirt lengan pendek tanpa tudung.Bila balik ke rumah dengan selamba dia menayangkan 'love bite' yang memenuhi lehernya.Berbeza pula bila balik ke kampung.Dialah muslimah sejati yang berbaju kurung dan bertudung labuh sesuai dengan dirinya bekas seorang pelajar sekolah agama.Inilah pelakon yang paling berbakat yang mampu melakonkan pelbagai watak.

                  Ini hanyalah sebahagian  watak yang aku jumpa.Rupa-rupanya,setiap apa yang pengarah kita arahkan itu bersebab.DIA beri aku peluang untuk bekerja sebagai operator pengeluaran untuk menemukan pelbagai watak di atas pentas lakonan-NYA.Aku berpeluang untuk menemui watak lesbian,watak mak nyah yang aku panggil kakak pada mulanya kerana aku terlalu naif ketika itu.Watak tomboy yang comel kerana paras rupanya dan kulitnya yang putih gebu.Setiap dari watak yang aku jumpa ini ada kisah yang tersembunyi disebalik kehidupan mereka.Oleh kerana mereka tidak mengunakan akal yang Allah beri dan tidak mengikut setiap arahan yang pengarah kita yang SATU arahkan maka jadilah mereka pelakon songsang yang mengikut kata hati sendiri.

                      Ya Allah!,.itu adalah perlakuan remaja 20 tahun yang lalu,sekarang ni dunia  dah semakin canggih.Sekarang aku tak perlu keluar ke mana-mana untuk melihat semua watak itu.Segalanya di hujung jari,aku hanya perlu klik saja untuk masuk ke laman-laman sosial,you-tube dan sebagainya.Pentas lakonan ini semakin hari semakin berubah dan semakin terpesong dengan kepesatan dan kecanggihan teknologinya.Inilah pentas lakonan kita,.watak bagaimanakah yang harus kita lakonkan untuk mengekalkan kebahagiaan di dunia yang ABADI di AKHIRAT sana? Tepuk dada tanyalah Iman,sudah cukupkah amalan kita untuk menemui Ilahi? Donggak ke langit dan tanyalah hati,siapa yang lebih berkuasa selain DIA? Tunduklah ke bawah dan berkatalah pada minda,. Dari mana kita berasal di situlah kita pasti kembali!
Haaa,..itulah dia pentas lakonan remaja-remaja yang aku jumpa,.tu baru sikit,.aku cadang kisah seterusnya akan aku ceritakan dalam novel PENYAMAR,..tunggu tau. Tolong doakan moga umur aku ni panjang untuk meneruskan ceritaku yang masih terbengkalai itu.


Hidup aku berubah sikit demi sikit selepas aku menamatkan zaman bujang pada 23 Oktober 1995,.dengan seorang pemuda kampung pilihan kakak dan abang Iparku. Apa taknya suamiku adalah adik ipar kepada adik abang iparku,..berbelit tak penerangan aku ni? Fikirlah sendiri ya!
Hidup aku berubah 100% selepas berkahwin. Walau pun rintangan dan halangan, fitnah dan umpatan terhadapku masih ada tapi aku terus kuat sebab suami aku baik sangat walau dia pun ada kekurangannya. keluarga mertua aku pun tak pernah pilih kasih. Boleh dikatakan bila aku kahwin setiap kali aku sakit keluarga mertualah yang lebih mengambil berat. Tanpa mereka aku ibarat sebatang kara,.hahaha,..statement overdos la pulak! Terbaca dek keluargaku sendiri,..habihlahhh! kena tinju!


Okeyyyyyyyy!,..panjang sangat dah aku rasa. Cukup sampai di sini aku berceloteh pagi ni. Doakan usiaku agar masih panjang untuk aku menyambut hari kelahiranku dan menghabiskan sisa-sisa hidupku ini dengan mengabdikan diri di depan skrin komputerku ini.

Semoga Allah merestui hajatku ini,.untuk menghabiskan setiap karyaku yang masih terbengkalai dan sehingga aku mampu membaca karyaku dalam bentuk cetakan pulak. Aaamin,..doakan aku ya pembaca semua!

Sekian,.Terima Kasih.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.